Kampus "tiga huruf" di Makassar

Meskipun saya jauh dari Makassar, saya tetap aktif memantau apa yang terjadi di sana. Yah tentu saja melalui media online, baik itu  nasional, internasional, maupun media-media online lokal di Makassar. Saking up-to-date nya, pernah teman saya di Makassar berceletuk, "kamu kok lebih tahu kondisi di sini (di Indonesia)?".

Demo makassar
daenggassing.com

Apa yang terjadi di Makassar hari ini?

Berita yang luar biasa tapi sudah menjadi biasa, apalagi kalau bukan demo mahasiswa. Kota Makassar begitu erat dengan ini. Saya sampai bosan, ketika berkunjung ke kota lain di Indonesia, pasti selalu disuguhi pertanyaan tentang ini. Kenapa Mahasiswa Makassar suka demo? . Selalu, dan selalu saya hanya bisa mengatakan, "apa yang kalian lihat di Media, itu cuma sebagian kecil. Makassar itu kota yang nyaman". Jawaban diplomatis ini yang kadang membuat saya merasa berdosa.

Kampus "Tiga Huruf"

Saya pribadi heran, kenapa yang sering melakukan demo hanya kampus itu-itu saja, yah kampus "tiga huruf". Dan jenis demo-nya juga kurang kreatif, begitu-begitu saja. Orasi bermodalkan ToA masjid kampus, bakar ban bekas dari bengkel, tutup jalan, syukur-syukur kalau punya spanduk. (Maaf saya harus bilang kampus "tiga huruf", demi menjaga nama baik kampus tersebut). 

Entah, kampus tiga huruf ini masih layak dibilang kampus atau tidak. Mahasiswa-nya sering melakukan demo, seperti ada agenda sepanjang tahun yang sudah dirancang dengan baik dari tahun sebelumnya. Hari buruh, hari sumpah pemuda, terlebih kalo hari memperingati hari kenaikan harga BBM, siap-siaplah bermacet-macetan selama sebulan. 

Parahnya mereka merusak fasilitas umum termaksud gedung kampus sendiri. Kaca-kaca jendela dipecah, motor dirobohkan, kursi-kursi dipatahkan, bahkan pernah sekali kejadian, ruang kampus dibakar. Apa mereka tidak sadar, bahwa fasilitas itu dibangun pakai uang mahasiswa juga?

Ironinya, kampus tiga huruf ini juga disubsidi oleh pemerintah, dan otomatis menggunakan hasil pungutan pajak. 

Hal lain yang saya herankan adalah dengan subsidi pemerintah yang tidak sedikit jumlahnya, kenapa kualitas mahasiswa tidak begitu cemerlang. Saya sudah mencoba mencari-cari prestasi yang pernah diraih kampus tiga huruf ini, begitu sedikit. Silahkan cari di google.


Pengalaman Lomba di Kampus "Tiga Huruf".

Pernah suatu hari saya mengikuti Lomba Debat pada tahun 2013 di kampus tiga huruf itu. Saya sempat minder melihat peserta-peserta lain, salah satunya peserta perwakilan kampus tiga huruf ini. Ternyata peserta dari kampus tiga huruf tidak sehebat ekspektasiku. Terbukti, tidak ada timnya yang lolos sampai babak final. Padahal, awalnya saya sangat was-was, mengingat jurinya semua berasal dari pihak intern kampus tiga huruf itu.

Tidak semua anarki

Saya punya beberapa teman yang kuliah di kampus tiga huruf itu, dan mereka rata-rata baik-baik. Dalam artian, hidup mereka sebagai mahasiswa normal-normal saja. Kuliah pagi-pagi, pulang sore hari, dan kerja tugas di malam hari. Mereka tidak ikut demo-demo, dan lebih domian di kegiatan akademik. Saya pun yakin, banyak mahasiswa yang punya potensi luar biasa di sana, cuma karena mereka tidak mendapatkan lingkungan yang baik dan mendukung sehingga harus menjadi mahasiswa yang biasa-biasa saja.

Kuliah yang benar, dan jadilah Pemimpin sesungguhnya

Entah. Dulu saya memang tidak begitu aktif di organisasi dalam kampus. Alasannya simple, saya tidak suka beradu argumen, retorika idealis, atau sejenisnya. Saya malah aktif di organisasi luar kampus yang langsung turun ke lapangan. Maaf buat teman-teman yang berkecipung di organisasi kampus, ini perspektive sempit saya.

Buat saya, kalo mau menjadi mahasiswa yang sesungguhnya, belajarlah dengan baik, kelak kita bisa jadi pemimpin. Kita punya kuasa, menjadikan negeri ini lebih baik. Jangan berpikir seperti mahasiswa di zaman Pak Soeharto. Ketahuilah zaman sudah berubah. Saya pun heran, kenapa era Soeharto menjadi kiblat pemikiran mahasiswa-mahasiswa di Makassar.


Posting Komentar

  1. Halo Daeng Faiz terima kasih dengan tulisannya

    tapi sekedar info, silahkan cek google dan masukkan keyword " OrangeFest UNM " silahkan melihat dan menilai.

    Salah satu prestasi kami dari sekian banyak prestasi yang enggan dijadikan berita oleh media nasional karena bagi mereka berita kerusuhan jauh lebih menaikkan rating.

    Jadi, kami miskin prestasi? saya rasa tidak :)

    BalasHapus
  2. daeng faiz coba BELAJAR lagi menulis dari link ini, supaya blog mu nd keliatan sekelas pkspiyungan.com
    http://zerozaidan.tumblr.com/

    BalasHapus
  3. Setuju bang Faiz.............

    BalasHapus
  4. terlalu frontal postingan kakak. itu sama saja menjatuhkan nama Makassar dengan postingan negatif

    BalasHapus
  5. Postingan yang masuk akal, toh yg daengfaiz sampaikan kan benar adanya.. Saya yg dari kampus lain terkadang di sama-samakan dgn kampus pembuat onar... Mahasiswa Makassar skrg dicap buruk.. karena kampus anarkis.. Satu berbuat, yang lain kena.

    BalasHapus
  6. bahahaha. nice blog bro. biarin yang comment ga nerimo ya mmg dari kampus 3 hurup itu. bahahaha kebakaran jenggot ni yeee. TI GA HU RUP. bakar!!! bakar!!! bakarrr!!! ;D

    BalasHapus
  7. don't judge the book by its cover. coba buka websitenya, lihat kolom prestasi. yang ada di situ hanya sebagian kecil.

    BalasHapus
  8. bang, pemikirannya coba lebih terbuka lagi. Saya bukan mahasiswa tiga huruf tapi merasa sedih melihat blog ini. Anda sebagai penduduk makassar terlihat bangga jadi orang yang justru menyebar informasi yang hanya anda dapatkan bermodalkan browsing, googling. Pernah kuliah? referensi anda tidak bakal diterima kalo sumbernya dari media yang menjual informasi.
    Kurang aktif di organisasi membuat anda memiliki pandangan yang tersentralisasi pada kepentingan anda sendiri. Anda bukan kaum inti, penentu keputusan, hanya kaum pengikut yang punya banyak teori tapi tidak berani mengaplikasikannya.

    BalasHapus
  9. saya sangat sepakat dengan komentar Anonim di atas.

    BalasHapus
  10. Terima kasih atas penilaian anda :)
    Namun sebaiknya jika ingin menilai, jangan hanya melihat dari satu sisi saja :) ada banya sisi yang harus nilai.
    Judulnya tulisan anda memang menarik namun saya pikir kurang berbobot karena tak sesuai dengan realita yang ada ;)

    BalasHapus
  11. banyak kok kegiatan kampus kami yg membanggakan dan bertaraf nasional dibanding sekedar untuk demonstrasi anarkis....klau mw keluarkan pendapat mohon di saring dulu mas...

    BalasHapus
  12. Intinya ini blog profokasi...tulisan yg tdk bermutu.!! Penilaian yg sangat tidak objektif.!! Langsung aja tulis UNM tdk usah pake inisial untuk menarik penasaran pembaca...tuh banyak kmpus yg lebih bobroknya.!! Tp tdk disinggung tuh..sy yakin ada maksud tuk mejelekkan kmpus UNM...sy sebagai Alumni mengatakan buat blog ini "blog anjink".!!!!!

    BalasHapus
  13. oh daeng gassing... knp iri dgn kami? apa kamu iri krn kami lbh berani menyuarakan suara kami ketimbang kamu yg hanya berceloteh di dunia maya..saya tidak ragu untuk menebak kamu ini banci kyak blog kamu...

    BalasHapus
  14. halo daengganjink! yang sok pintar sok cerdas dan SOK TAU! yang katanya pernah berproses di organ eksternal, tapi kerjanya menghujat, menghina, eh tau nda', kalau sikap anda yang seperti ini membuat anda terlihat lebih rendah dari sampah!, kasihan. SOKTAU dengan kondisi di makassar seperti apa, eh lupa, justru anda kali yang hanya bermodalkan googling dan internet, itu terbukti dari foto di atas, kampus 3huruf katanya hahahha... dasar GOBLOK!

    BalasHapus
  15. Itu pendapat anda, dan pendapatku penulis tidak kenal betul kampus"tiga huruf" yang dimaksud. Ibaratnya anda hanya tau nama tapi belum liat orangnya.
    Lain kali datang dong temui orangnya biar tau lebih jelas... Hehehhe

    BalasHapus
  16. Hahaha.. tulisan yg tidak layak dikomentari.. sangat subjektif, miskin informasi, dan kacangan..

    BalasHapus
  17. nah itu, berarti anda setuju donk, kalau si penulis SOK TAU! pingin nulis kok tapi bahannya SOK TAU! LUCU toh.. hahaha

    yang ada bukan penulis, tapi pendusta.

    BalasHapus
  18. Tolong sebarkan tulisan ini.!! Sapa tau dengGassing bisa terkenal di makssar..! Biar nanti klo terkenal org dibalik blog ini bisa ketahuan..klo ketahuan gampang carinya..nanti qt giring ke kampus UNM..tuk cobain keanarkisannya UNM seperti tulisannya..!! Tulisan di blog ini sudah fitnah.!!

    BalasHapus
  19. Anda salah besar, tolong informasi nya cari dulu, saya salah satu alumni UNM, saya pernah mewakili UNm di tingkat nasional maupun internasional. Penulis yg baik adalah penulis yg informasinya valid. Mungkin anda masih oerku banyak belajar lagi.

    BalasHapus
  20. http://halaman-satu1.blogspot.com/2014/11/surat-terbuka-untuk-mahasiswa-makassar_9.html?m=1 tolong yang post ini dibaca .smoga kalian pelacur birokrasi yang mnjadi insyaf dan bisa keluar dari lingkaran nyaman kalian.

    BalasHapus
  21. aduh daeng gassing sotta', blog ampas..
    klo mauki tulis sesuatu yg bisa dibaca publik informasinya harus jelas jgn pandang 1 sisi saja..
    ahh dasar batu tawas bencong karebosi hhaha

    BalasHapus
  22. salam nanaciwa pak ichsan hatib :v

    BalasHapus
  23. sudah tidak perlu membela diri, mahasiswa makasar memang sudah terkenal sampah ... bisanya cuma bikin anarkis... mungkin dikira mereka hebat. ternyata cuma bikin malu

    BalasHapus
  24. lucu, ada beberapa orang yang berkomentar dengan menyebut nama kampusnya sendiri. Jujur saya baru baca postingan ini, tetapi si penulis tidak menyebut nama kampus yang dia maksud demi tidak menyinggung kampus tersebut. tetapi malah yang berkomentar menyiratkan sendiri nama kampusnya. itu salah siapa? malah yang berkomentar dengan menyebut nama kampus mereka yang seolah olah menunjukkan kalau yang dimaksud itu nama kampus mereka. padahal dalam blok ini awalnya tidak tertulis nama kampus, cuma di tulis "Kampus Tiga Huruf".

    BalasHapus
  25. di postingan anda disebutkan kalau apa yang diberitakan di media nasional selama ini terlalu mengglobalkan makasar, namun saya rasa asumsi tulisan anda menyiratkan bahwa anda juga mengglobalkan kampus 3 huruf tersebut, :)

    mari sama2 belajar untuk melihat sesuatu dari sisi yang baik, :D

    BalasHapus
  26. Ada UMI, UIT, UIN, UNM nama2 kampus tiga huruf di Makassar. Penulis tidak jelas menggambarkan kampus yang mana. Salah2nya tulisanta. Perjelas dan tambah referensinya. Ckckck ngaku aktivis tapi pengamatannya parsial

    BalasHapus
  27. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  28. Beginilah pendapatnya org yg kerjanya cuma nonton tipi, asumsi yg berdasarkan pemberitaan media, ngaku pelajar tp ngak tau siapa yg menang OSN. Judging a person does not define who the are, it defines who you are. Poor u man, ckckckckck.

    BalasHapus
  29. Hahahahahaha...nda lulus kapang dulu tes masuknya kampus tiga huruf, makanya sakit hati kowdonk ee. Sabbara'ki diiii...

    BalasHapus
  30. jangan terlalu sombong dan meremehkan orang...sehebat apa dan seberapa banyak prestasimu kh???Untuk lebih jelas ttng prestasi silahkan datang jalan2 sejenak kekampus yg kamu maksud dari tulisanmu....

    BalasHapus
  31. Orang bodoh yg berlagak pintar dan kritis. Sampah.

    BalasHapus
  32. https://www.facebook.com/vaizious

    Mungkin ini yang teman-teman cari

    BalasHapus
  33. Jangan sok pintar kamu faiz, tau diri dong Kmu itu dulunya bagaimana?, bru tau dikit aja udah merasa hebat. Hati- hati klo nulis bro apalagi Sebut kampus "tiga huruf".

    BalasHapus
  34. Tulisan apa ini, kaya' anak SD ( Sekolah Dasar) yg buat. Merasa Pintar Tpi miskin Etika.

    BalasHapus
  35. Anak ingusan #faiz

    BalasHapus
  36. Mengundang Dunia Persilatan

    BalasHapus
  37. Nih orang Anak Manusia Purba Kali yah.....????, nulis nga pake otak

    BalasHapus
  38. woee....faiz kemaeko.....kabbulammma'?.

    BalasHapus
  39. Emang lhu udah kaya prestasi yah....????, dasar orang Sombong, bru bisa sedikit aja udah kaya' Sempurna sekali.

    BalasHapus
  40. kalau memang tidak setuju dengan postingan diatas silahkan dibalas dengan kata-kata umpatan kotor #uppps maksud saya dengan artikel yang isinya mengenai kekayaan prestasi yang dimiliki "kampus tiga huruf"....

    BalasHapus
  41. saya yakini hanya ada 2 modus dari daeng faiz ini:
    1. pura-pura pintar
    2. bego beneran...

    BalasHapus
  42. ini nomor hpnya faiz 085255238825

    BalasHapus
  43. katanya bede faiz:
    "walaupun saya jauh dari makassar saya tetap memantau yang terjadi disana"
    woi makanya sekali-kali pergi'ki dikampus 3 huruf langsung baru nuperkenalkan namanu disitu supaya banyak temannu pintar, langsung banyak yang sayang'ko itu, coba'mi...

    BalasHapus
  44. dari komentar2 di atas, ketahuan, mana yang betul-betul lulusan kampus berkualitas, mana yang tidak.

    Yang pakai bahasa kasar, emosian, rata-rata tidak berani pake akun asli. (anonim)


    Saya suka dengan gaya menulis Daengfaiz, blak-blakan.

    Maumi di apa....

    BalasHapus
  45. Mahasiswa makassar20 November 2014 04.58

    Oi, anda ini dapat data dari mana? kalau tidak tau kejadian yang sebenarnya, jangan sok tau menulis tulisan kontroversional.

    BalasHapus
  46. Maaf, di kantor saya juga kalau mahasiswa yang berasal dari Makassar itu selalu dikesampingkan. Kebetulan saya pernah jadi HRD di salah satu perusahaan besar Jakarta. tiap ada Mahasiswa yang izasahnya dari Makassar selalu dipisahkan.

    BalasHapus
  47. ini komentar sy atas tulisan anda

    https://www.facebook.com/notes/nuku-dipa/membacalah-sebelum-beropini-respon-untuk-daeng-faiz/1501559710118177?pnref=story

    BalasHapus
  48. Setuju dengan tulisan Nuku Dipa "Membacalah sebelum beropini (respon untuk daeng faiz)", sekarang jelas yg mana tulisan berkualitas, yg mana tulisan yaaa gitu deh. Ibarat artis, yg satunya Anggun C. Sasmi, yg satunya D*pe.

    https://www.facebook.com/notes/nuku-dipa/membacalah-sebelum-beropini-respon-untuk-daeng-faiz/1501559710118177?pnref=story

    BalasHapus
  49. Sergap lalu bakar, jadikan pengganti ban bekas di jalanan pada saat aksi selanjutnya. anak sperti ini perlu pembuktian agar tak terhipnotis dalam imajinasinya yang sok tau. Anak ini sepertinya gagal dalam pengkaderan sehingga lahir sebagai sosok provokator ingusan...

    BalasHapus
  50. Faizzzzzzz,,,,, Demi Tuhannn, Demii Tuhannnn,,, Saya tunggu kau pulang dari back packer atau skalian tidak usah pulang. Jangan coba2 injak Makassar lagi, Anak kutu buku yang tidak pernah merasakan panasnya berjuang di jalanan. Kutayangko di panynyingkulu Faiz. By Karaenna Banta-bantaeng

    BalasHapus
  51. ini krtik, tdk usah panas dingin....

    BalasHapus
  52. memang sy liat gerakan mhsiswa itu-itu saja. bakar ban, sandera truk org, tutup jalan. dan ujungnya selalu bentrok. sy paha gerkan itu adalah cara terbaik langsung di dengar pemerintah. tpi apa selalu mau bgitu. klo bgitu anda tidak kreatif dong. ada yg bilg perang sja memerlukan korban. skrg anda ada diposisi supir truk yg disandera. relakah anda diperlukan bgtu? anda sbgai pengguna jalan relakah anda terjebak macet berjam2? apalgi ada yg sakit yg sedang naik ambulan. lalu kenapa selalu merusak fasilitas umum? APA.ANDA PIKIR INI bandung lautan api???? jadi jadikan ini kritik jgn lngsung esmosi,

    BalasHapus
  53. ha,ha,ha,,,
    daeng faiz ini tdk menanggapi tulisan saya. setelah sempat menerima pertemanan saya, dia kemudian menghapusnya lagi. anda hanya berani mengkritik tapi kabur saat dikritik balik. makanya, kalau tdk siap didebat, nda usah sok menkritik!

    BalasHapus
  54. Tabe.
    Menurut saya, opininya Daeng terlalu subjektif. Referensinya pun kurang. Daeng terlalu melihat dari sisi negatifnya saja, dan mengabaikan sisi positif 'Kampus Tiga Huruf'.

    BalasHapus

emo-but-icon

RECENT

POPULAR

COMMENT

INFO

RANDOM POST

item